Celebrity

Staf Kerajaan Tidak Suka Dengan Latar Belakang Meghan

  by: Fariza Rahmadinna       15/4/2020
    • Ada beberapa informasi terbaru mengenai apa sebenarnya pendapat para anggota staf Buckingham Palace mengenai Meghan Markle.
    • Yang mengejutkan, awalnya para staf istana menyukai Meghan, tapi kemudian mereka mulai berubah pikiran bahwa Meghan terlalu banyak menuntut dan tidak mampu menghargai tradisi kerajaan.


    Meghan Markle dan Pangeran Harry mungkin sudah bebas dari ikatan Kerajaan Inggris, tapi tak berarti para penggemar mereka dari seluruh dunia berhenti begitu saja untuk mencari tahu detail menarik mengenai keputusan Harry dan Meghan untuk mundur dari kerajaan.

    Tidak sedikit orang Amerika yang mengagumi Meghan, ia berhasil mengubah statusnya dari seorang selebriti menjadi seorang putri (oke, ralat, kini ia hanya bangsawan) Inggris. Sementara orang-orang yang bekerja di Istana Buckingham tampaknya tidak terlalu senang dengan masa lalu Meghan. Bahkan faktanya, staf istana mengatakan bahwa mereka "tidak terlalu suka dengan hal yang membuat Meghan terlihat menarik di depan para pers: kilauan showbiz-nya, kepercayaan dirinya yang terlalu besar, dan hal-hal feminis yang terkesan dipaksakan,” kata Camilla Tominey melalui Telegraph kepada The New Yorker. Er, yikes!



    Pada awalnya, anggota staf di Istana Buckingham sangat menyukai Meghan Markle karena ia tampak luar biasa, ia memiliki pengetahuan yang luas mengenai advokasi untuk hak-hak perempuan, dan memiliki cara berpikir layaknya seorang pebisnis. Tetapi Tominey, yang telah meliput keluarga kerajaan selama lebih dari satu dekade bahkan sebelum hadirnya Meghan, mengungkapkan bahwa perasaan positif tentang Meghan tidak berlangsung lama. 

    Tominey mengatakan bahwa anggota staf di Istana Buckingham berubah pikiran tentang Meghan karena masa lalunya sebagai selebriti. “Saya merasa adanya benturan budaya, dalam artian ia berasal dari dunia selebriti, yang berputar dengan cepat dan penuh dengan tuntutan,” dia melanjutkan. “Sementara dunia kerajaan itu sangat berbeda — jauh lebih lambat, dan sangat hierarkis. Dalam dunia kerajaan sebelum memutuskan ‘Apa yang harus kita lakukan selanjutnya?‘ kami terlebih dahulu berpikir 'Apa yang kita lakukan terakhir kali?’, ya kurang lebih seperti itu!"



    Di luar itu, Meghan sendiri sepertinya memang tidak memiliki pemahaman penuh tentang "tradisi tidak tertulis" dari keluarga kerajaan. "Ini agak mirip seperti Downton Abbey - dimana terdapat hirarki staf di dalam Istana Buckingham selama bertahun-tahun, semuanya demi melayani Ratu dan negara," tambah Tominey. "Dan ketika Harry dan Meghan mulai mengeluarkan banyak tuntutan, tidak menutup kemungkinan adanya sedikit obrolan tertutup di antara mereka, terutama pada Meghan, yang isinya kurang lebih “Well, sebentar, ia pikir ia siapa?'"

    Terlepas dari ketegangan antara Meghan dan anggota staf di Istana Buckingham - yang kemudian banyak di antaranya berhenti ia pekerjakan, Meghan tampaknya memiliki hubungan yang jauh lebih baik dengan para pekerja di Frogmore Cottage, sebagaimana terlihat dalam kejutan makan siang yang dibuat oleh Meghan dan Harry sebagai perayaan untuk para anggota staf menjelang akhir tugas kerajaan mereka. Well, semoga kehidupan baru mereka di Los Angeles lebih baik!

    (Artikel ini disadur dari cosmopolitan.com / Perubahan telah dilakukan oleh editor / Alih Bahasa: Fariza Rahmadinna / VA / Image: Dok. Cosmopolitan US)